bagaimana menghitung garis kemiskinan?


Kemiskinan
i. Untuk mengukur kemiskinan, BPS menggunakan konsep kemampuan
seseorang untuk memenuhi kebutuhan dasar (basic needs approach). Dengan
pendekatan ini, kemiskinan dipandang sebagai ketidakmampuan dari sisi
ekonomi untuk memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan
yang diukur dari garis kemiskinan. Dengan pendekatan ini, dapat dihitung
Head Count Index (HCI), yaitu persentase penduduk yang berada di bawah
Garis Kemiskinan.
ii. Metode yang digunakan adalah menghitung Garis Kemiskinan (GK), yang
terdiri dari dua komponen yaitu Garis Kemiskinan Makanan (GKM) dan Garis
Kemiskinan Bukan-Makanan (GKBM). Penghitungan Garis Kemiskinan
dilakukan secara terpisah untuk setiap provinsi dan dibedakan menurut
daerah perkotaan dan perdesaan. Penduduk miskin adalah penduduk yang
memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per bulan dibawah Garis
Kemiskinan.
iii. Sumber data utama yang dipakai untuk menghitung kemiskinan adalah data
SUSENAS (Survei Sosial Ekonomi Nasional) Panel kondisi bulan Maret. Sebagai
informasi tambahan, juga digunakan hasil survei SPKKD (Survei Paket
Komoditi Kebutuhan Dasar), yang dipakai untuk memperkirakan proporsi dari
pengeluaran masing-masing komoditi pokok bukan makanan.

Tags: , , , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: